Musuh-musuh Munir

Diposting pada

Munir, Sang pahlawan orang hilang. Sebutan banyak orang kepadanya. Di tanggal 7 September 2004 aktivis pejuang HAM itu telah berpulang, dibunuh dengan kejam dan pengecut melalui racun arsenik yang dosisnya sangat fatal bagi manusia. Munir dibunuh di dalam perjalanannya menuju Belanda untuk meneruskan studinya. Dan sampai sekarang usut-pengusutan kasus pencarian pelaku utama atau dalangnya belumlah selesai, Pollycarpus yang sempat didakwa sebagai tersangka pun tidak membuktikan apapun, entah sebagai memang pembunuh atau bukan. Pollycaripus pasti mempunyai dalang dibaliknya. Dalang yang mampu memanipulasi banyak bidang. Musuh munir sendiri yang merasa terancam dengan keberadaanya, apalagi ketika dia pergi ke Belanda dimana jika dia bertemu dengan sesama pejuang HAM lainnya dan membuat dunia memusatkan perhatiannya ke Indonesia untuk mencari pelaku perusak HAM yang sekarang sedang duduk di singgasananya.

 Orang-orang yang berkemungkinan menjadi musuh munir karena pernah bersinggungan dengannya.
Dalam sepak terjang munir membela hak asasi, dia mendirikan sekaligus penggerak organisasi KONTRAS (Komisi untuk orang hilang dan korban tindak kekerasan). Dengan bersama Kontras dia tanpa mengenal rasa takut, tanpa kompromi menerjang siapapun yang memang terbukti telah melewati garis batas HAM. Meskipun orang-orang itu adalah jajaran petinggi-petinggi. Kasus-kasus besar yang dicari kebenarannya dan pertanggung jawabannya oleh Munir membuat mencuatnya jajaran orang-orang yang berada di posisi tinggi.
 
Penculikan aktivis 1998 : Ketika terjadi demonstrasi di tahun 1998, terjadi penculikan para aktivis dikalangan mahasiswa. Saat itu orang yang bertanggung-jawab atas keamanan saat demonstrasi adalah, Prabowo Subianto, Mayjen. Muchdi PR, Kol. Chairawan. Penyelesaian kasus yang diselidiki Kontras adalah berhasil dibentuknya DKP(Dewan Kehormatan Perwira) yang mencopot jabatan orang tersangkut. Tetapi setelah kematian munir, Prabowo Subianto yang sukses berbisnis mencalonkan diri menjadi Presiden, kemudian Mayjen. Muchdi menjadi Deputi V Badan Intelejen Negara, Kol. Chairawan menjadi Danrem Lilawangsa.
Penembakan mahasiswa di Trisakti tragedi Mei 98 : Pejabat yang bertanggung jawab atas keamanan saat itu adalah Sjafrie Sjamsoedin dan Mamami Nata. Kasus tersebut sempat dibawa ke Mahkamah Militer tetapi terkatung-katung antar Komnas HAM dan Jaksa Agung. Lalu jabatan yang dimiliki oleh Sjafrie Sjamsoedin adalah Kapuspen Mabes TNI kemudian kini menjadi Sekjen Dephan. Sementara Mamami Nata telah meninggal.
Penembakan mahasiswa di Semanggi : Yang bertanggung jawab atas keamanan adalah Djaja Suparman dan Nugroho Djayusman. Penyelesaiannya terkatung-katung antara Komnas HAM dan Jaksa Agung. Sementara jabatan Djaja Suparman adalah seorang Irjen TNI sementara Nugroho Djayusman tidak ada.
Kasus Timor-Timur 1998 : Yang bertanggung jawab saat itu adalah Wiranto dan Zacky Makaarim. Penyelesaiannya Jaksa Agung MA Rahman tidak menuntut ke pengadilan meski nama Wiranto dan Zacky Makaarim masuk kedalam daftar nama KPP HAM/Komnas HAM. Di pengadilan terdakwa  militer dibawah Wiranto dibebaskan dari pengadilan. Sementara setelah itu pada tahun 2004 Wiranto ikut maju sebagai kandidat calon presiden dari partai Golkar. Zacky Makaarim tidak ada jabatan atau tidak diketahui.
Talangsari, Lampung (1989): Pejabat yang berwenang atas kejadian tersebut adalah Hendripriyono, yang di Lampung disebut penjagal. Kasus tersebut hanya terkatung-katung di Komnas HAM. Pada tahun 2004 sempat ditunjuk sebagai juru kampanye PDI-P, yang juga menjabat sebagai kepala BIN.

Tanjung Priok (1984) : Yang bertanggung jawab saat itu adalah Jend L.B Moerdani dan Jend. Try Sutrisno. Penyelesaian kasus tersebut bahkan tidak dibawa ke pengadilan. Jend L.B Moerdani telah meninggal sementara Sutrisno masih aktif berpolitik di PEPABRI.

Orang-orang yang bersinggungan dengan munir sangat-sangat kuat secara posisi, tetapi dapat dilihat dari track record tersebut dia tetap berani menyuarakan suaranya. Sehingga dianggap oleh musuh-musuhnya satu-satu jalan adalah dengan membungkamnya selamanya.
Di kesemua orang-orang yang masuk kedalam kasus tersebut, sampai sekarang dipemberitaan terus menerus diselidiki, dan terus menerus satu sama lain mengelak tidak merasa bersalah. Tetapi tentu saja seorang maling walau ditanyaipun tetapi mengaku tidak maling. Bukti-bukti faktual yang dapat menghubungkan kematian munir dengan siapapun rasanya semakin kabur. Apalagi setelah kemarin sempat diberitakan data dari TPF (Tim Pencari Fakta) yang dibentuk oleh SBY di masa kepemimpinannya hilang, tetapi selanjutnya diberitakan ketemu lagi. Terlihat memalukan data yang seharusnya sangat penting yang bisa sangat menjuruskan arah penyelidikan ke lebih sempit dan terkhususkan tidak disimpan dengan sangat baik. Mungkinkah permainan juga bahwa pembunuh munir juga berada di posisi yang dapat menghilangkan jejaknya dari dalam. Sungguh sangat bobrok Indonesia jika sampai itu terjadi. Ternyata demokrasi belum terjadi di Indonesia, Indonesia masih feodal dengan raja-raja kecilnya duduk di singgasana.

Dari paparan kasus-kasusu tersebut, mungkinkah orang yang mendalangi pembunuhan munir berada di dalam kasus-kasus tersebut, ataukah ada pemain lain yang tidak pernah terlihat kamera?.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *